Sabtu, 31 Ogos 2019

Pendidikan manusia bukan dgn membanding

Kisah 1.

Emak sedang mengurus masa dan berbual dgn anak tentang prestasi anak di sekolah.

Emak: Dapat nombor berapa?
Anak: No.30 (rasa mcm ok je sebab bukan nombor terakhir dlm kelas)
Emak: kawan baik awak dapat nombor berapa?
Anak: No.3
Emak: Kenapa awak takdapat nombor 3 juga?
Anak: ha? (Kecil hati & hairan..)

Kisah 2.

Anak pergi rumah kawan..
Emak kawan tersebut sedang menjahit dan wanita itu sedang mengandung.

Anak balik rumah dan cerita;

Anak: Mak tadi pergi rumah kawan.
Emak: Buat apa?
Anak: singgah sambil balik sekolah sekejap. tengok Mak dia jahit baju walapun mengandung.
Emak: Jadi?
Anak: Kenapa Emak tak jahit baju masa mengandung macam Mak kawan saya?
Emak: Kamu pergilah jadi anak dia.


......

Kita belajar dari kehidupan.
Bukan semua pengalaman hidup kita itu betul.
Carilah ilmu agar kita tahu mana yg betul tuk diteruskan..

Selasa, 27 Ogos 2019

B***h beli kereta cash!

Hutang dan sistem perbankan dizaman sekarang ibarat air buat manusia.

Seolah-olah tiada individu dewasa yg hidup tanpa Bank & hutang. Benarkah? Hanya kajian akademik & kesimpulan dari survey menyeluruh yang boleh membuktikannya.

......

Mengurus harta dan wang adalah perkara penting kehidupan seperti mengurus persoalan "nak makan apa hari ini tuk terus sihat dan berbakti".

Dari segi keuntungan dunia & akhirat;

Adakah dengan berhutang menunjukkan kita bijaksana mengurus kewangan?

Jika kita berbelanja menggunakan wang tunai adakah kita menjadi ketinggalan zaman dan kerugian kerana tidak memanfaatkan teknologi dan kemajuan sistem perbankan dunia?

Semua persoalan ini memerlukan ilmu yg menyeluruh mengenai sistem perbankan dan hutang, apa itu kejayaan dunia akhirat dalam perspektif Islam.

...

Komen sebarangan tanpa ilmu dan fikiran akan membuatkan tercabut rasa hormat org pada kita.

...

Tajuk itu sengaja saya abadikan begitu agar saya sentiasa berwaspada dengan perkataan yg saya tuturkan

Isnin, 5 Ogos 2019

Ini semua tentang kebesaran Tuhan

Mengimbas kembali kisah Nabi s.a.w bukanlah perkara asing dalam hidup seorang ummat baginda.

Peringkat awal memperkenalkan semula konsep Islam yg menyeluruh pada keluarga & penduduk sekitar Makkah mendapat pelbagai reaksi..

Paling menyentuh hati..

Bagaimana seorang manusia cerdik dan di iktiraf sebagai org bijaksana dizaman itu; Al-Walid bin Al-Mughirah enggan beriman kepada Rasulullah s.a.w. Walaupun dia tahu betapa benarnya mukjizat dan ajaran yg dibawa baginda..

Kemudian seorang tokoh yg disegani, berjasa menjaga Nabi s.a.w, dihormati seluruh penduduk Makkah, bahkan dikasihi Nabi s.a.w juga tidak mahu beriman kepada baginda s.a.w. Walaupun dia membela, menjaga serta berjasa melindungi Nabi Muhammad s.a.w, dia tetap teguh berdiri dalam agama nenek moyangnya hingga ke nafas terakhir.. Abu Thalib bin Abdul Mutalib.

Sedih tidak terkira seorang manusia bergelar Nabi s.a.w.

Pengajaran biasa di dengari utk kedua2 kisah ini; hidayah itu milik Allah. Nabi s.a.w pun tidak mampu mengislamkan org yg dikasihi apatah lagi org cerdik dizamannya.

Pengajaran takbiasa dengar apakah?

Taufiq dan hidayah Allah akan hadir pada org yg benar2 mahu tunduk kepada kebenaran.. Iya wahai para pembaca budiman.. Hanya jika kita berusaha bersungguh-sungguh tuk tunduk pada kebenaran, barulah kita sedar hidayah Allah sedang memanggil kita..

Tunduk kepada diri sendiri yg merasakan diri ini lebih berjasa, berpengalaman, kaya, dihormati masyarakat, tidak akan membuatkan kita menemui dan mengenal Islam dari Allah.

Kita mungkin merasakan kita adalah seorang manusia yg begitu berjasa pada Islam atau negitu berjasa kepada seseorang yg kembali kepada Islam melalui kita..
TETAPI SEBENARNYA..

Allahlah yg lebih layak mengungkit budinya dalam memberikan taufiq hidayahNya kepada kita.

Jika kita mahu menjadi org yg benar!
Jika kita mahu menjadi org yg tunduk pada kebenaran..

Yang besar itu Tuhan.
Bukan pengalaman kita, bukan keimanan kita, bukan usaha kita, bukan kebaikan kita, bukan juga "seniority" kita.

Allahu akbar.





Khamis, 21 Mac 2019

Menakluk dunia dengan Menyucikan Tuhan (bukan manusia!)

Maha Suci Allah..
Kerana Allah tidak pernah salah dalam menentukan segalanya.

Samada tentang manusia, langit dan bumi.

Merenung undang-undang ciptaan manusia, terlalu banyak kekurangan. Apatah lagi manusia sendiri. Manusia makhluq paling sempurna ciptaan Tuhan tetapi perbuatan dan fikirannya tidaklah sesuci Tuhan (mustahil tiada salah).

Belum masuk kisah perbezaan pendapat dalam segala sudut urusan kehidupan. Berbeza pendapat itu lumrah. Mengikut manusia yang dianggap lebih mulia dan lebih berilmu pun tiada masalah.

Menyucikan Tuhan Sekalian Alam itu satu kemestian. Memujinya juga suatu penghargaan dan kelayakan. Tiada manusia atau makhluq yang mampu setaraf dan sebanding. Berhati-hatilah dalam menyanjung dan memuji manusia walau kelebihan apa pun yang ada pada mereka.

Menyucikan Tuhan bukan bermaksud menghukum dosa pada manusia kerana kelemahan mereka. Buruknya akhlaq, kurangnya kasihan belas bukan juga salah undang-undang ciptaan manusia atau kerajaan yang memerintah..

Ia sebenarnya ujian kepada kita sebagai manusia menelusuri hakikat kehidupan berTuhankan Allah Yang Maha Suci.

Sudahnya?
Redha sahaja kekejaman dan kekurangan mereka?
Namanya ujian, maka usahalah sehingga lulus dengan nilaian Tuhan!

Jumaat, 15 Februari 2019

Biarlah cita-cita tinggi menembus awan dilangit..

Dengan nama Tuhan, kami berserah,
Dengan nama Tuhan, kami melangkah..
Dengan rahmat dan izin Tuhan kami tetap terus melakar sejarah.

Imaginasinya membina ummah,
Realitinya menjaga rumah sudah lelah.

Imaginasinya berjuang dan berjihad menongkah mungkar menegak kebenaran,
Realitinya perit berusaha membina, menyusun dan mendidik manusia menjadi beriman.

Imaginasinya lazat bercinta mendekat Tuhan
Realitinya memang boleh tahan..

Imaginasinya indah hidup dengan berkorban,
Realitinya baru seringgit dua menghulur meringankan beban.

Imaginasinya menang mengalahkan syaitan,
Realitinya usah cerita bagaimana berkorban berusaha untuk mengalahkan.

Sejarah bukanlah kerja membina bangunan dan reputasi,
Kerana sejarah membina kisah contoh agar menjadi sumber inspirasi.

Seluruh Nabi dan Rasul, telah selesai membina sejarah, melakar contoh inspirasi..
Kini giliran kita menyambung mata rantai ini..

Biarlah cita-cita menembus awan dilangit, asal hati tetap merendah kepada Tuhan!

Khamis, 18 Oktober 2018

Zaman baru

Selamat sejahtera  dan selamat menempuh hujung tahun 2018 yang masih bersisa.

Zaman sudah berubah bukan?
Seperti sudah kurang 'bloggers' kerana ramainya 'facebookers'..
Dan kini semakin ramai beralih kepada 'instagram'..

Media sosial berubah dan berkembang..
Dari surat menyurat, friendster hinggalah ke instagram.

Tetapi garispanduan media sosial masih tidak berubah.
Sama sahaja dimana sahaja.

Sepanjang Surah Al-Hujurat 1- 18

1- Tidak melebihi Allah dan Rasul-Nya dalam segala peraturan dan perilaku.
2- menjaga "nada suara" mengikut kesesuaian kerana ia adalah ciri orang bertaqwa dan diampunkan Allah
3- SABAR dalam berurusan dengan manusia termasuk dengan pemimpin
4- Apabila datangnya berita pastikan kesahihan berita lebih-lebih lagi jika pembawa berita itu diragui kejujurannya.
5- Iman dan akhlaq yang baik itu kurniaan Allah kepada manusia. Ia adalah nikmat; bersyukur jika ada 2 perkara ini.
6- Mendamaikan 2 pihak yang bergaduh
7- PRINSIP bersosial; setiap orang Islam itu bersaudara
8- Dilarang mencemuh, mengejek, menghina, membuka aib, memanggil dengan gelaran yang buruk
9- Jika melakukan perkara no.8 wajib bertaubat.
10- Tidak bersangka buruk.
11- tidak mengintip kesalahan orang
12- tidak mengumpat
13- Orang yang bersikap nombor 10 - 12, boleh jadi orang bertaqwa.
14- Berusaha berkenalan sesama manusia
15- Semulia manusia adalah yang bertaqwa (diantara ciri orang bertaqwa sudah ada di atas)
16- Allah tahu kita beriman sepenuhnya atau baru nak cuba-cuba, jadi tidak perlu dabik dada pada Allah yang kita terlalu beriman. Buktikan je dulu dengan melakukan suruhan dan larangan diatas.
17- Allah kenal ciri kita beriman sepenuhnya itu dengan pengorbanan yang telah kita lakukan
18- Tidak perlu rasa begitu berjasa dengan iman atau kekuatan kita untuk beramal soleh, kerana ia juga dengan rahmat pemberian Allah dengan menjadikan kita mampu begitu.

Pandai-pandailah nilai sendiri pelbagai situasi yang ada sekarang.
Contohnya:

1- Kutip cerita ikut kefahaman sendiri dan sensasikan
2- sikap terhadap golongan LGBT
3- pindaan tertentu tentang aktiviti pencegahan maksiat
4- baca tajuk sahaja kemudian hurai panjang berjela tanpa mendapatkan penjelasan
5- baca 2 muka berita, komen bermuka-muka.
6- memberikan gelaran-gelaran pelik yg dirasakan 'sesuai' megikut perlakuannya, melakukan sesuatu tidak mengikut citarasa kita

Jika tidak puashati, sila ambil quran dan telitilah isi kandungannya.
Pohonlah pada Tuhan agar dapat melihat yang benar itu benar dan yang salah itu salah seperti yang Tuhan lihat.

Bukan lain-lain.

Sekian.
Semoga bertemu lagi dilain siaran.

Jumaat, 9 Mac 2018

Hidup terlalu pendek untuk "keterlaluan"

Dengan nama Tuhan yang menciptakan kehidupan..
Dengan nama Tuhan yang menciptakan kematian..

Seperti mana tajuk,
hidup ini terlalu pendek untuk menjadi "keterlaluan"

Samada terlalu
  1. Gembira
  2. sedih
  3. mengingati kisah silam
  4. berharap pada masa akan datang
  5. marah
  6. sayang
  7. benci
dan apa-apa lagi seumpama dengan di atas.

Keterlaluan itu 'membazir' masa yang sedikit untuk kita melalui hidup yang pendek ini.

Hasil carian imej untuk smiley patience

Firman Allah dalam surah Al-Maidah ayat 87;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحَرِّمُوا طَيِّبَاتِ مَا أَحَلَّ اللَّـهُ لَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّـهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ ﴿٨٧ 

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu haramkan benda-benda yang baik-baik yang telah dihalalkan oleh Allah bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas (pada apa yang telah ditetapkan halalnya itu); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.


Gembira, sedih, mengingati kisah silam, berharap pada masa akan datang, marah, sayang, benci.. Semua itu benda baik dan halal selagi tidak melampaui batas..

Untuk mengetahui 'batas'nya..
Kena belajarlah.
Tak cukup baca kat sini saja

Sekian,
Mari kita pulangkan semua urusan hanya pada Allah.

Rabu, 7 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 4

Masih dalam persoalan-persoalan yang saya lontarkan sebelum ini.

  1. Bagaimana kisah Nabi dan Rasul benar-benar menjadi 'hidup' dalam kehidupan kita
  2. Adakah kisah Nabi dan Rasul hanya untuk difilemkan sebagai kisah benar?
  3. Adakah kisah-kisah Nabi dan Rasul ini setaraf dengan kisah-kisah benar yang telah difilemkan di televisyen dan youtube?

Kemudian..

  1. Apakah kerjaya para Nabi dan Rasul?
  2. Apakah persamaan kerjaya para Nabi dan Rasul?

dan lagi persoalan..

  1. Untuk apa sebenarnya para Nabi dan Rasul di utuskan?
  2. Untuk apa Allah ceritakan kisah para Nabi dan Rasul dalam Al-Quran?

Yang paling menarik sekali..

Sedarkah kita?
Adanya persamaan antara kita dan para Nabi dan Rasul?
dari segi tujuan kita diciptakan ke dunia..

Sebenarnya disebalik persoalan-persoalan..
Sudah ada jawapan yang saya berikan.

Sekian terima kasih.
Setakat ini dahulu senaman otak awal 2018 dari saya.

Hasil carian imej untuk smiley exersice

Isnin, 5 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 3

Tidakkah anda tertanya-tanya..

Untuk apa para Nabi dan Rasul di utuskan?
Untuk apa Allah catatkan kisah para Nabi dan Rasul dalam Al-Quran?

Anda serabut dengan persoalan?
Anda pening kerana masih belum mendapat jawapan?
Blog saya bukanlah untuk menjawab persoalan anda..

hehe.

Tolong cari sendiri dan berusaha.
Nilai hidup kita sebagai manusia bukan 'makan suap'..
Nilai hidup kita pada usaha kita memahami erti hidup sebagai seorang manusia..


Firman Allah dalam surah Az-Zariyat: 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Kemudian dalam surah Al-Baqarah ayat 30..

 وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?". Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya".

Dan lagi firman Allah dalam surah Al-Mulk ayat 2..

 الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ 

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);


Haaa...
Langkah baca ayat Quran ya?..

Hasil carian imej untuk smiley warning

Mana dapat isi kalau tak baca.
Sila baca setiap satu huruf yang bahasa Arab kemudian baca juga maksud dan terjemahannya..
Baru dapat rasa indahnya hidup bersama Tuhan..

Hasil carian imej untuk smiley satisfie
Hasil carian imej untuk satisfied scenery

Baca Al-quran.. setenang alam berzikir menyucikan Tuhan..

Sabtu, 3 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 2

Masih kisah Nabi..
Bukan mahu mengulang kisah Nabi yang para pembaca sekalian sudah tahu..

Tapi mahu menyentuh akal, minda dan perasaan anda sebagai manusia yang membaca dan mengetahui kisah para Nabi.

Agak-agaknya lah..
Apa kerjaya para Nabi?

Untuk lebih mencabar senaman otak di pagi hari..
Apakah persamaan kerjaya para Nabi?

Jika dilihat sekali imbas..
Macam-macam kerjaya Nabi..

Berikut adalah contoh kerjaya para Nabi:

Nabi Muhammad s.a.w - penggembala dan peniaga
Nabi Idris a.s - Tukang besi dan tukang jahit
Nabi Daud a.s  - anggota tentera, pemerintah dan raja
Nabi Sulaiman a.s - Raja dan pemerintah

Jika begini apakah persamaan kerjaya mereka?
Jeng-jeng..

Hasil carian imej untuk smiley thinking

Tidaklah Allah menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia seperti yang Nabi Ibrahim sebutkan;

Firman Allah dalam surah Ali Imran 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّـهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَـٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ﴿١٩١
(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.


Tidak mungkin Allah menceritakan pada kita kisah-kisah Nabi ini hanya semata-mata sebagai kisah Nabi..
Semata-mata untuk dikagumi?

Allah menjadikan semua perkara dengan tujuan.
Tiada yang sia-sia.
Maka kenapa para Nabi dan Rasul diutuskan dan di perkenalkan kepada kita?
Semata-mata untuk kita manusia berkata "mereka takpalah, iman para Nabi mana sama dengan iman kita manusia biasa"??

Oh ini tidak mungkin.

Entri terkenal