Jumaat, 9 Mac 2018

Hidup terlalu pendek untuk "keterlaluan"

Dengan nama Tuhan yang menciptakan kehidupan..
Dengan nama Tuhan yang menciptakan kematian..

Seperti mana tajuk,
hidup ini terlalu pendek untuk menjadi "keterlaluan"

Samada terlalu
  1. Gembira
  2. sedih
  3. mengingati kisah silam
  4. berharap pada masa akan datang
  5. marah
  6. sayang
  7. benci
dan apa-apa lagi seumpama dengan di atas.

Keterlaluan itu 'membazir' masa yang sedikit untuk kita melalui hidup yang pendek ini.

Hasil carian imej untuk smiley patience

Firman Allah dalam surah Al-Maidah ayat 87;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحَرِّمُوا طَيِّبَاتِ مَا أَحَلَّ اللَّـهُ لَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّـهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ ﴿٨٧ 

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu haramkan benda-benda yang baik-baik yang telah dihalalkan oleh Allah bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas (pada apa yang telah ditetapkan halalnya itu); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.


Gembira, sedih, mengingati kisah silam, berharap pada masa akan datang, marah, sayang, benci.. Semua itu benda baik dan halal selagi tidak melampaui batas..

Untuk mengetahui 'batas'nya..
Kena belajarlah.
Tak cukup baca kat sini saja

Sekian,
Mari kita pulangkan semua urusan hanya pada Allah.

Rabu, 7 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 4

Masih dalam persoalan-persoalan yang saya lontarkan sebelum ini.

  1. Bagaimana kisah Nabi dan Rasul benar-benar menjadi 'hidup' dalam kehidupan kita
  2. Adakah kisah Nabi dan Rasul hanya untuk difilemkan sebagai kisah benar?
  3. Adakah kisah-kisah Nabi dan Rasul ini setaraf dengan kisah-kisah benar yang telah difilemkan di televisyen dan youtube?

Kemudian..

  1. Apakah kerjaya para Nabi dan Rasul?
  2. Apakah persamaan kerjaya para Nabi dan Rasul?

dan lagi persoalan..

  1. Untuk apa sebenarnya para Nabi dan Rasul di utuskan?
  2. Untuk apa Allah ceritakan kisah para Nabi dan Rasul dalam Al-Quran?

Yang paling menarik sekali..

Sedarkah kita?
Adanya persamaan antara kita dan para Nabi dan Rasul?
dari segi tujuan kita diciptakan ke dunia..

Sebenarnya disebalik persoalan-persoalan..
Sudah ada jawapan yang saya berikan.

Sekian terima kasih.
Setakat ini dahulu senaman otak awal 2018 dari saya.

Hasil carian imej untuk smiley exersice

Isnin, 5 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 3

Tidakkah anda tertanya-tanya..

Untuk apa para Nabi dan Rasul di utuskan?
Untuk apa Allah catatkan kisah para Nabi dan Rasul dalam Al-Quran?

Anda serabut dengan persoalan?
Anda pening kerana masih belum mendapat jawapan?
Blog saya bukanlah untuk menjawab persoalan anda..

hehe.

Tolong cari sendiri dan berusaha.
Nilai hidup kita sebagai manusia bukan 'makan suap'..
Nilai hidup kita pada usaha kita memahami erti hidup sebagai seorang manusia..


Firman Allah dalam surah Az-Zariyat: 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Kemudian dalam surah Al-Baqarah ayat 30..

 وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?". Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya".

Dan lagi firman Allah dalam surah Al-Mulk ayat 2..

 الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ 

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);


Haaa...
Langkah baca ayat Quran ya?..

Hasil carian imej untuk smiley warning

Mana dapat isi kalau tak baca.
Sila baca setiap satu huruf yang bahasa Arab kemudian baca juga maksud dan terjemahannya..
Baru dapat rasa indahnya hidup bersama Tuhan..

Hasil carian imej untuk smiley satisfie
Hasil carian imej untuk satisfied scenery

Baca Al-quran.. setenang alam berzikir menyucikan Tuhan..

Sabtu, 3 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 2

Masih kisah Nabi..
Bukan mahu mengulang kisah Nabi yang para pembaca sekalian sudah tahu..

Tapi mahu menyentuh akal, minda dan perasaan anda sebagai manusia yang membaca dan mengetahui kisah para Nabi.

Agak-agaknya lah..
Apa kerjaya para Nabi?

Untuk lebih mencabar senaman otak di pagi hari..
Apakah persamaan kerjaya para Nabi?

Jika dilihat sekali imbas..
Macam-macam kerjaya Nabi..

Berikut adalah contoh kerjaya para Nabi:

Nabi Muhammad s.a.w - penggembala dan peniaga
Nabi Idris a.s - Tukang besi dan tukang jahit
Nabi Daud a.s  - anggota tentera, pemerintah dan raja
Nabi Sulaiman a.s - Raja dan pemerintah

Jika begini apakah persamaan kerjaya mereka?
Jeng-jeng..

Hasil carian imej untuk smiley thinking

Tidaklah Allah menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia seperti yang Nabi Ibrahim sebutkan;

Firman Allah dalam surah Ali Imran 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّـهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَـٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ﴿١٩١
(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.


Tidak mungkin Allah menceritakan pada kita kisah-kisah Nabi ini hanya semata-mata sebagai kisah Nabi..
Semata-mata untuk dikagumi?

Allah menjadikan semua perkara dengan tujuan.
Tiada yang sia-sia.
Maka kenapa para Nabi dan Rasul diutuskan dan di perkenalkan kepada kita?
Semata-mata untuk kita manusia berkata "mereka takpalah, iman para Nabi mana sama dengan iman kita manusia biasa"??

Oh ini tidak mungkin.

Khamis, 1 Mac 2018

Meniti hidup sebagai manusia 1

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Tiada yang boleh mempertikai kasih sayang Tuhan kecuali manusia yang benar-benar buta hati.

Siapa tidak kenal Nabi Muhammad s.a.w?
Musuh Islam tegar pun akan berusaha mengenali manusia hebat ini.

Ramai Nabi dalam sejarah dunia.
Nabi Adam, Nabi Idris, Nabi Nuh, Nabi Soleh..
Banyak lagi para Nabi alaihumusalam.

Macam-macam kisah hidup, pelbagai ujian cabaran hidup mereka.

Tapi bagaimana kisah-kisah Nabi ini benar-benar menjadi 'hidup' dalam kehidupan kita?
Adakah ia hanya menjadi sekadar 'kisah-kisah benar' yang di filemkan dalam televisyen dan internet?
Kisah Nabi setaraf kisah benar manusia-manusia lain dalam dunia?

Hehe..
Sila ambil berat dan fikirkan demi kebaikan hidup kita.

Hasil carian imej untuk smiley fikir

Sabtu, 2 Disember 2017

Benarkah manusia keluh kesah?

Dengan nama Tuhan aku menulis,
Dengan izin Tuhan aku mampu berbicara dan menyampaikan.

Ayuh kita sorot kehidupan harian sebagai seorang belia bekerjaya.
Abaikan apa jenis kerja tersebut, berapa mahal gaji atau tidak bergaji..

Keluhan letih, sibuk, susah, berat, mencabar, meyakitkan hati..
Kerana pelbagai isu berkaitan kerjaya seolah-olah perkara biasa dalam perbualan harian mereka.

Jika bukan tentang kerjaya, maka keluhannya tentang keluarga & duit.

Kadang-kadang, terdengar juga keluhan dan kesusahan mereka tentang amal wajib harian seorang muslim yang semakin tidak 'basah',  amal soleh yang semakin tidak lazat dan begitu berat..bahkan semakin berkurangan..

Alangkah susahnya hati.

Hasil carian imej untuk smiley susah hati

Oleh itu,
Jom kita lihat surah al-Ma'arij ayat 19 hingga 35

إِنَّ الْإِنسَانَ خُلِقَ هَلُوعًا ﴿١٩﴾ إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا ﴿٢٠﴾ وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعًا ﴿٢١﴾ إِلَّا الْمُصَلِّينَ ﴿٢٢﴾ الَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَاتِهِمْ دَائِمُونَ ﴿٢٣﴾ وَالَّذِينَ فِي أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ مَّعْلُومٌ ﴿٢٤﴾ لِّلسَّائِلِ وَالْمَحْرُومِ ﴿٢٥﴾ وَالَّذِينَ يُصَدِّقُونَ بِيَوْمِ الدِّينِ ﴿٢٦﴾ وَالَّذِينَ هُم مِّنْ عَذَابِ رَبِّهِم مُّشْفِقُونَ ﴿٢٧﴾ إِنَّ عَذَابَ رَبِّهِمْ غَيْرُ مَأْمُونٍ ﴿٢٨﴾ وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ ﴿٢٩﴾ إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ ﴿٣٠﴾ فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ ﴿٣١ 

Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut); 

Apabila ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah; 
Dan apabila ia beroleh kesenangan, ia sangat bakhil kedekut; 

KECUALI orang-orang yang mengerjakan sembahyang 
Iaitu mereka yang tetap mengerjakan sembahyangnya; 
Dan mereka (yang menentukan bahagian) pada harta-hartanya, menjadi hak yang termaklum -
Bagi orang miskin yang meminta dan orang miskin yang menahan diri (daripada meminta);

Dan mereka yang percayakan hari pembalasan (dengan mengerjakan amal-amal yang soleh sebagai buktinya);
Dan mereka yang cemas takut daripada ditimpa azab Tuhannya, - Kerana sesungguhnya azab Tuhan mereka, tidak patut (bagi seseorangpun) merasa aman terhadapnya;

Dan mereka yang menjaga kehormatannya, - Kecuali kepada isterinya atau kepada hambanya, maka sesungguhnya mereka tidak tercela; Kemudian sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas;

 وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ ﴿٣٢﴾ وَالَّذِينَ هُم بِشَهَادَاتِهِمْ قَائِمُونَ ﴿٣٣﴾ وَالَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ ﴿٣٤﴾ أُولَـٰئِكَ فِي جَنَّاتٍ مُّكْرَمُونَ ﴿٣٥

Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya;
Dan mereka yang memberikan keterangan dengan benar lagi adil (semasa mereka menjadi saksi);
Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya; 
Mereka (yang demikian sifatnya) ditempatkan di dalam Syurga dengan diberikan penghormatan.

......

Manusia memang akan keluh kesah.. 
Kerana dengan keluh kesah itulah mereka akan merasai nikmat solat.
Cuba berikan perhatian kepada ayat Allah di atas, 3 kali Allah menyebut tentang orang yg memelihara solatnya.

Manusia memang akan berkeluh kesah.
Kerana dengan keluh kesah itu dapat dihilangkan dengan nikmatnya berzakat dan bersedeqah, nikmatnya beriman pada hari kiamat, dan nikmatnya merasa takut kepada azab-Nya.

Manusia memang berkeluh kesah kerana itu sifat normal kita seperti lapar.
Dengan lapar kita merasai nikmatnya makan.

Ya.
Manusia itu normal apabila dia merasa keluh kesah.
Kerana itu dia akan merasa nikmatnya menjaga amanah,
Kerana dia akan merasa nikmatnya menjadi saksi yang adil.
Kerana dia akan merasa nikmatnya bersolat.

Kerana dia akan merasai NIKMAT paling berharga dari Tuhan..
Penghormatan untuk masuk ke dalam syurga!

Hasil carian imej untuk pantai biru

Oleh itu wahai para belia..
Dan Wahai manusia seluruhnya..

Ketahuilah hidup kita memang untuk di uji dan kita hanya akan tahu lulusnya ujian itu apabila mendapat penghormatan tidak ternilai dari Yang Maha Mulia dengan dimasukkan ke dalam syurga.


Sekian.

Khamis, 10 Ogos 2017

Anda putus asa dan kecewa?


Hasil carian imej untuk ikan paus


Masih terngiang-ngiang nasyid di zaman kanak-kanak

"Wahai kawan-kawan mari dengar cerita.."
"Kisah Nabi Yunus dalam perut ikan nun.."
"40 hari 40 malam.. barulah taubatnya di terima Tuhan.."

Mari kita imbau surah Al-Anbiya: 87 dan 88.

وَذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَىٰ فِي الظُّلُمَاتِ أَن لَّا إِلَـٰهَ إِلَّا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ ﴿٨٧﴾ فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذَٰلِكَ نُنجِي الْمُؤْمِنِينَ ﴿٨٨

Dan Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri". 

Maka Kami kabulkan permohonan doanya, dan Kami selamatkan dia dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sebagaimana Kami menyelamatkannya Kami akan selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami).

....

Setelah melakukan suatu kebaikan dalam tempoh semangat dan berterusan, entah akan tiba suatu hari yang begitu mencabar kesungguhan dan iman..

Rasa begitu kecewa dan kecil hati..
Dengan apa sahaja, dengan siapa sahaja..

Hingga muncul rasa:
CINTA pada kerehatan,
SELESA berdiam diri dari kewajipan yg telah Allah berikan.
begitu RINDU untuk mengasingkan diri dari kelompok orang soleh.
BAHAGIA menikmati keseorangan melayan perasaan kekecewaan dan kehampaan..
TIDAK RASA BERSALAH melayan perasan marah kepada manusia jahil.

Ketuk dan sedarkanlah diri dengan Al-quran..
Ayat Allah dalam surah Al-anbiya 87 dan 88 ini.

Banyakkanlah menyebut dan membaca apa yang disebut oleh Nabi Yunus a.s sepanjang beliau berada dalam perut Ikan Nun..

Kerana HANYA ALLAH lah yang akan mengabulkan permintaan maaf dan menyelamatkan kita dari kesusahan.

dari kesusahan apa? Susah kerana TIADA RASA BERSALAH meninggalkan AMAL KEBAIKAN.

Sekian.
Harap terasa dan berusaha.


Khamis, 22 Jun 2017

Cakap salah, diam pun salah.

Bila bercakap,

Kamu bercakap itu seperti mengadu.
Kamu punya cara cakap itu sangat mengejutkan saya.

Bila diam,

Kenapa kamu tidak bercakap dengan si A.
Bukankah biasanya kamu bercakap?
Kamu sepatutnya menjaga silaturahim apatah lagi kamu sebagai senior.
Tidak boleh jadi pendiam sebegini.

Bila kita buat sesuatu kerana manusia..
Ia tidak akan pernah betul..
Kerana awalnya lagi sudah silap.
Niat kerana keredhaan manusia..
Ia sebenarnya mensyirikkan Allah dalam amalan..

Jadi buatlah kerana Allah.

Bercakap dan diamlah kerana perintah Allah..
Kerana Allahlah yang akan mengganjari kita.

Komen itu mudah.
Semudah budak 3 tahun menyebutkan: baju makcik cantik.

Memberi nasihat itu yang memerlukan ilmu dan akal.
Bukan mengikut citarasa dan kehendak selera peribadi.
Kerana itulah AGAMA ITU NASIHAT.

Bercakaplah kerana Allah,
Diam juga kerana Allah.
Bukan kerana manusia lain atau diri sendiri.

Semoga berjaya.
Selamat memburu lailatul Qadr.

Selasa, 20 Jun 2017

Merungut

*Menurut kamus dewan bahasa dan pustaka online; merungut adalah menyatakan sesuatu secara panjang dan meleret tanpa tujuan yang jelas. 

"Kenapa asyik saya?"
"Bosannya buat kerja ini.. sejam. lama tu.."
"Mereka kenapa tidak buat begini? kan sudah jadi begitu.."

Apakah faedah dan keuntungan kita meluahkan perkataan sebegini?

Meluahkan itu penting, agar tidak terkena penyakit kemurungan.
Meluahkan itu penting, agar tidak dendam.

Tetapi bagaimanakah cara meluahkan itu? (Itupun jika tujuannya 'meluahkan')

Adakah dengan luahan di hadapan semua pekerja sekeliling akan menyelamatkan kita dari kemurungan dan dendam? 

Dan adakah dengan menyebut-nyebut dengan suara kuat, berulang kali, dan tanpa di ketahui secara jelas berbual dengan siapa itu suatu luahan?

atau ia adalah SEBUAH RUNGUTAN yang lahir dari hati yang serabut dan gundah gulana?

.....

Merungut tidak menyelesaikan masalah.
Merungut juga tidak menjadikan hati lebih bahagia.
Merungut juga tidak menggembirakan pendengar.
Merungut tidak melahirkan orang yang tabah dan sabar.

Merungut itu membazir masa dan tenaga.
Merungut merosakkan suasana semangat bekerja.
Merungut menjadikan hati lebih sesak dan sempit.
Merungut tidak membawa faedah apa-apa.

Bilanglah nikmat Allah,
pasti kita akan malu untuk merungut.

Masalah dan cabaran untuk di urus, bukan untuk di runguti.
Jadikan ramadhan kita tahun ini kurang rungutan dengan menambah kesyukuran!

Sekian, selamat mengejar lailatul qadar.



Isnin, 1 Mei 2017

Al-maun - tolong menolong

Sambil duduk menikmati suasana angin pantai yang sepoi bahasa..
Tanyalah pada diri sendiri..

Sudah berapa kali aku khatam BACA Al-quran selama hidup?
Sudah berapa kali pula aku khatam MEMAHAMI isi kandungan Al-quran?
Sudah berapa kali pula aku khatam MENGAMALkan ajaran Al-quran?

Mari kita hayati surah Al-Maun.


بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ

 أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ ﴿١﴾ فَذَٰلِكَ الَّذِي يَدُعُّ الْيَتِيمَ ﴿٢﴾ وَلَا يَحُضُّ عَلَىٰ طَعَامِ الْمِسْكِينِ ﴿٣﴾ فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ ﴿٤﴾ الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ ﴿٥﴾ الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ ﴿٦﴾ وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ ﴿٧


 Tahukah engkau akan orang yang mendustakan ugama (meliputi hari pembalasan)?

Orang itu ialah yang menindas serta berlaku zalim kepada anak yatim,

Dan ia tidak menggalakkan untuk memberi makanan yang berhak diterima oleh orang miskin.

 maka kecelakaan besar bagi orang-orang Ahli Sembahyang -

(laitu) mereka yang berkeadaan lalai daripada menyempurnakan sembahyangnya;

(Juga bagi) orang-orang yang berkeadaan riak (bangga diri dalam ibadat dan bawaannya),

Dan orang-orang yang tidak memberi sedikit pertolongan (kepada orang yang berhak mendapatnya).


...

Orang mendustakan agama bukan orang tak solat tak puasa..
Awal-awal Allah sebut dalam ayat kedua..
Orang yang zalim!

Orang yang mendustakan agama adalah orang zalim.
Siapa?
1- orang yang menindas anak yatim
2- orang yang tidak berbbuat baik kepada orang miskin

Kemudian barulah Allah sebutkan

Orang Zalim juga termasuklah mereka yang
1- lalai dalam solat
2- orang yang riak dalam melakukan solat

Dan lagi sekali Allah sebutkan untuk kita..
Orang zalim adalah orang yang enggan memberikan pertolongan!

Entri terkenal